image

cita-cita manusia saja


Kanada, Australia, Paris, Jepang, Ya Alloh, bikin ngiler kalo ngebayangin negara-negara itu..
Gue yakin secepetnya bisa ke sana. Kuliah, nglanjutin S2, memperdalam geografi, dan membuat TRACE di hidup gue.
Banyak kok orang yang meremehkan dan menertawakan cita-cita ini. Baik di depan gue secara blak-blakan ataupun di dalam hati tapi tercermin dari mimik wajah mereka. No problem, it’s okay. Justru karena hal itu gue jadi tambah bersemangat ngejar cita-cita itu.

Gue dah usaha, cari info lewat kakak kelas, alumni, dosen, dan internet tentunya. Tapi, kebanyakan program ke luar negri ditujukan bagi lulusan S1. Kalo ada pertukaran mahasiswa pun, minimal semester 5. Sedangkan gue? Tet toottt.. masih anak bau kencur, baru semester 3. Jadi, masih ada 2 semester buat pemanasan. Belajar yang rajin, tingkatin IP tinggi, dan  capai nilai TOEFL lebih dari 500!!!! Damn it. Angka 466 bikin gue geregetan gitu. Tinggal dikiiiiit lagi biar bisa 500. Target gue yang terdekat adalah bisa terpilih untuk pertukaran mahasiswa.
Sebenernya apa sih yang gue incer dari pertukaran mahasiswa? Ke luar negri gratis? Jalan-jalan gratis? Buat gaya-gayaan? Alhamdulillah, bukan. Sejak masuk di geografi (meskipun terpaksa), gue bingung. Ilmu yang gue dapet ini mau gue apain? Cukup kuliah di sini doangkah? Padahal gue tau, geografi di luar negri itu sangat maju, sebab perhatian pemerintah terhadap geografi sendiri sangat tinggi, terutama di negara-negara maju, terkait politik, sumber daya alam, dan kebencanaan. That’s why negara maju seperti Jepang sangat tanggap terhadap bencana dan meskipun mereka tidak punya SDA cukup, mereka tau negara-negara lain punya. Jadi, mereka mendirikan “pabrik” untuk mengolahnya. Cerdik. Sedangkan Indonesia? SDA melimpah, tapi orangnya masih bego-bego. Apa-apa import. Yang duduk di kursi dewan tuh, banyak yg gak punya malu. Disuap mau, aset negara dijual, gak penting mau rakyat menjerit kelaparan kek, nungging jungkir balik kek, yang penting dapet komisi. Bego banget, pasti nilai geografi mereka 5 (gue kan dapet 7 :bangga hahhahaha #plakkk).
Gue pengen dapet ilmu baru di sana. Gue pengen majuin geografi di Indonesia. Gue pengen ilmu geografi yang terkait dengan sumber daya alam dan geografi politik bisa berkembang pesat, supaya lulusannya gak bego-bego. Gak gampang ditipu sama bule-bule rakus, gak bisa disuap, biar jadi pejabat yang bener-bener bisa mengatur pengelolaan SDA dan pengelolanya asli anak Indonesia. kalo ada pihak asing yang mau mengelola harus lewat tes dulu. Tesnya adalah : jadi WNI selamanya :hahahah (impossible banget –‘ mana ada perusahaan asing yang mau). Ntar deh gue adain API (Akademi Pengelola Indonesia), trus ada sistem eliminasinya gitu, ada diarynya (ini mah Mama Mia sama AFI kaleeee).
Well, Jepang dan Kanada adalah 2 negara yang paling gue pengen. Tapi kayaknya buat pertukaran mahasiswa, ke Jepang aja deh. Bahasa inggris di sana kayanya susah. Orang Jepang itu pinter-pinter, tapi mereka susah menggunakan bahasa Inggris. Coba kalo penduduknya pada bisa bahasa inggris, tuh negara bisa ngalahin Amerika :D sekarang aja udah jadi negara maju.. ah, gue bener-bener pengen liet sistem sosial masyarakat di sana, terutama mengenai kedisiplinan.
Ya Alloh, ijinkan aku menikmati ilmuMu di negara-negara itu J tapi hamba sadar, rencanaMu lebih indah dari rencana seorang hamba yang tidak tau apa-apa ini. You always know and give me what I need the most J

2 comments:

KurniaSiwiHastuti said...

kik.. smoga km bisa mwujudkan keinginanmu itu.
smoga dgn bgitu, pnegakan hkum lingkungan bisa lebih baik , biar anak-cucu kita bs bangga dan msh bisa mnikmati kkyaan alam negeri ini.
tx..info n inspirasi yg bagus.

Rizky oktaviani said...

aamiin siwi, semoga cita2 kita bisa terkabul, hehehe..
yups, semoga indonesia bisa lebih hijau lagi

Post a Comment

Pages