image

O.D.O.J.


O.D.O.J

First..
Saat pertama kali denger istilah ODOJ, batinku adalah, ini singkatan yang maksa banget buat disingkat. Kamu harus memonyongkan bibir untuk mematikan huruf “j” , sok English banget. But wait, ternyata ini adalah nama sebuah gerakan. Gerakan jihad? Gerakan Skripsi? NOOOOO.

 One Day One Juz

Ekstrem, maybe.

Bayangin aja ( bayangkan nggak?! Bayangkan!! ), dalam waktu sehari, kita harus baca satu juz. Beeeeh, Remaja kampong pada ngehek nih. Biasanya kan 1 juz sehari pas Ramadhan doang, itu pun bareng-bareng di masjid. Dibacanya keroyokan lagi, nggak sendiri-sendiri.

Itu juga yang aku rasain. Karena selama ini, biar bisa konsisten tilwah 1 juz perhari itu susah. Sebab imanku masih lemah, digoda setan dikit jadi lengah ( ini bukan pantun).

Beside,  waktu itu aku belum punya HP Andro. Nggak punya akun WA, Line, BBM, Pertamax, Solar, dsb, so aku sih masih biasa aja. Sambil memantau beberapa temen yang ikut gerakan itu. Well, di mataku, mereka yang ikut ODOJ jadi keliatan makin rajin lho. Makin cantik juga, karena ketemunya pas di acara resepsi nikahan ( dandan keleees ).


After..
Setelah Negara Api menyerang, dan aku dikasih rejeki berupa HP Andro, terbesitlah untuk segera ikut ODOJ.

Btw, awal-awal aku punya HP Andro agak khawatir juga. Bukan karena aku sering ngejatohin hape atau sering lupa naroh. Tapi, khawatir kalo aku kena virus “Gadget-freak”. Virus yang bisa bikin kita deket sama yang jauh, tapi menjauhkan yang deket. Virus ini bisa bikin kita mengheningkan cipta bahkan ketika kita lagi kongkow-kongkow ( tsaaaah gaul banget bahasa gue ) bareng temen-temen. Alias nunduk, tangan nyolek-nyolek screen, dan kadang ketawa sendiri. Ini Gila !!!

So, aku harus bertindak cepat agar terhindar dari virus itu. Pengen juga HP ini membawa berkah, mendadak sok alim gitu. Akhirnya aku search cara mendaftar ODOJ di onedayonejuz.org . Satu demi satu langkahnya ku ikuti, simple sih. Trus tinggal nunggu di-invite ke grup ODOJ di WA. Dan hal itu berlangsung hampir setengah bulan. Namun, aku tetap menunggu. Invite-an grup aja aku tunggu, apalagi invite-an buat jadi pendampingmu ! *mulai gombal* 


Crazy little thing called ODOJ  ( HEY, ini harusnya jadi judul postingan -_- )
Finally, aku dimasukkan ke Grup ODOJ 1612. Yeaaaayyy. Satu grup berisi maksimal 30 orang ( 1 orang per juz ). Tiap harinya akan ditugaskan membaca juz tertentu. Ganti hari, ganti juz, tapi biasanya urut. Contoh, hari ini aku dapet jatah baca juz 5, besoknya aku baca juz 6, besoknya lagi juz 7, dan seterusnya. Kalo udah ampe juz 30? Ya ulangi lagi dari juz 1.

Tiap grup ada satu PJ alias Penjaga Jiwa, eh, Penanggung Jawab. PJ ku namanya Mbak Novi (love you mbak :*). PJ ini tugasnya ngingetin buat segera kholas ( khatam 1 juz ), sharing info/ perkembangan grup, dll. Yang bikin aku tercengang adalah, gerakan ODOJ ini terstruktur lho. Dah kayak perusahaan gitu. Ada HRD nya, biro tausiyah, riset, dsb. Jadi, kita juga bisa memantau perkembangan grup ODOJ lainnya.

FYI, gerakan ODOJ ini diprakarsai oleh Ricky Adrinaldi. Siapa dia? Search aja. That’s why we have internet *kata Jebraw. Aku tau info ini gara-gara baca majalah Ummi sih ( bacaan gue sekelas emak-emak coy ).


ODOJers
Manusia-manusia yang mengamalkan baca Qur’an sehari sejuz ini disebut ODOJers. Jangan kira membernya ustadz ustadzah, yang makhroj dan tajwidnya bagus, mbak-mbak jilbab gedhe, ato mas-mas yang jidatnya hitam karena habis bakar arang. Jutru kebanyakan orang-orang biasa, bahkan yang agak begajulan kayak aku.

Karyawan, IRT, pengusaha, mahasiswa, bahkan jomblo pun ikut ( semoga niatnya bukan cari jodoh yah #eh ). Dari Sabang sampai Merauke ada. Dari yang udah kakek nenek ampe yang masih remaja pun ada. Dari yang lancar baca sampai yang panjang pendek hurufnya masih balapan juga banyak. Keren khan.. walopun belum lancar tilawah, mereka mau berusaha memperbaiki diri men.


Efek..
Awalnya memang agak berat. Disela-sela aktivitas kita, mau nggak mau musti kholas 1 juz tiap hari. Apalagi buat yang kerja di kantor, susah kalo kata temen-temen pegawai. Itu pun dibatasi jamnya.

Kalau di grupku, maksimal kholas sampai jam 6 sore. Sebelum jam itu, kalo belum kholas, pasti digedor mesra ama PJ Grup. Para PJ adalah orang-orang tangguh. Mereka japri satu persatu akun WA yang belum kholas. Bahkan, kalau japrinya nggak dibales, akan di sms sampe di telpon. Mereka, para PJ, dibayar? Iya, yang bayar Allah Yang Maha Kaya. You know what I mean..

So , efeknya adalah kita jadi sok rajin baca Al-Qur’an, padahal terpaksa tuh. Karena memang untuk membentuk sebuah kebiasaan, keterpaksaan adalah sesuatu yang wajar. Ciyeeeh. Lama-lama juga biasa. Emang sih, kadang adaaa aja yang bikin kita sok sibuk, sampe rasanya “ ah, nggak bisa kholas nih hari ini.” Itu bujuk rayu setan. Padahal sebenernya kalo kita mau, pasti ada waktu.

But, deep in my heart, aku merenungkan efek yang nyata kualami. Rasanya emosiku makin terkontrol, jadi lebih legowo, nggak gampang jengkel, dan makin rindu dengan Nya. Itu efek kecil sebenernya. Aku yakin ada barokah yang jauuuuuh lebih besar yang mungkin belum kusadari.


Nggak sempet tilawah???
Kalo kata ustadz nih, bukan kata gue, yang menyebabkan kita sering lalai baca Al-Qur’an adalah, kita menomorduakannya. Kita baca kalau kita lagi sempet, lagi inget aja. Coba deh, kalau tilawah ( baca Al-Qur’an ) kita jadikan sebagai salah satu aktivitas harian kita bahkan sebagai kebutuhan, pasti 1 juz perhari mah keciiiil.

Itu kata uztadz. Dan emang bener, kadang kita mampu tapi nggak mau. Kayak ngerjain skripsi. Preetttt
Mantengin Liga Champion dini hari aja betah, nonton drama Korea dari malem ampe pagi aja sanggup, Running Man update terus tapi tilawah nggak keurus?? ( menyindir diri sendiri )

Kenapa musti tilawah???
Gaes, sebandel-bandelnya kita sebagai muslim, minimal kita bisa lah tilawah sehari sejuz. Yang udah sehari sejuz aja, itu masih nggak cukup. Al-Qur’an bukan Cuma dibaca tapi diajarkan. Kalo belum bisa mengajarkan, minimal baca dulu lah.

Aku nggak akan banyak mencantumkan dalil tentang keutamaan tilawah di sini. Elo elo udah pada pinter. Pinter googling, heheh. Aku Cuma mau ngingetin aja sih. Kadang kita suka ngeyel ama aturan Allah. Kita, berarti aku juga. Yang cewek suruh pake jilbab aja alesannya ratusan, emang situ Tango? Ini akibat nggak mendalami kitab kita. Baca iya, malah bisa tartil, tapi kagak mau mahamin. Itu, muslim sekarang yang “diramalkan” kayak buih di lautan menjelang akhir zaman ya kayak gitu.

Na’udzubillah yah.. seenggaknya kita usaha dulu yuk.

Buat elo elo yang ada di usia nanggung, 20-an, penting banget bisa tilawah dengan baik dan benar. Calon Ibu masa’ tilawahnya masih berantakan, anaknya mau dimasukin TPA tapi Ibu nya nggak ngerti Al-Qur’an ya sama aja. Kamu, iya kamu, cowok calon imamku, eh imam doang, akan sangat malu kalo tilawah masih belum lancar. Gimana mau ngimamin sholat? Tilawah masih tersendat, hafalan juz 30 juga belum kelar. Duh maaaaas. Situ muslim, mau secantik girlband korea atau seganteng Andi Arsyil, kalo tilawah masih terbata-bata, malu euy. Kalo  pengen jodoh yang paham agama ya musti kita dulu yang berusaha. Catet buat gue!!

Mari sama-sama memperbaiki diri.. tulisan ini hakikatnya adalah pengingat diri, bagi yang nulis ini. Biar kalo lagi futur/ imannya down, trus baca tulisan ini, biar sadar “ELO PERNAH BIKIN TULISAN NGAJAKIN ORANG TILAWAH, TRUS ELO MALES??? MIKIIIRRRR”.

Sadis banget yak ama diri sendiri ^^

NIAT LURUS!
Dan yang paling penting dari semua amalan adalah NIAT.

Mau kamu sehari bisa tilawah 15 juz, kalo niatnya bukan karena Allah, hangus mblo. Masalah niat ini sempat menjadi hot topic dan sindiran bagi ODOJers. Karena para ODOJers sering dianggap riya’ di socmed. Emang sih, socmed sometimes makes ambigu. Mungkin, niatnya biar pada ikut ODOJ, tapi kesannya jadi riya’

Update status:
“ Alhamdulillah, 2 lembar lagi kholas “

Atau

“ yes, hari ini bisa kholas 3 juz “

Atau yang lebih sangar
“ akuuuwwwh ikudd ODOJ loch.. kamooh?? “ 

I tell ya, be careful on what you say. Bahkan terkadang kita nggak sadar kalo lagi riya’. Update status sebisa mungkin yuk ditahan kalo masalah ibadah kita, takutnya ada rasa “pengen dipuji” dan itu bisa melenyapkan amalan kita. Karena riya’ setitik, rusak amalan sebelanga. Sorry, ngubah peribahasa. Tapi ciyus, hati-hati… setan tuh punya ribuan trik supaya kita bisa jadi temennya di neraka, minimal menghapuskan kebaikan kita dengan cara riya’. Jahat banget lu tan!!!


See you guys, In Shaa Allah


1 comments:

Fikri Maulana said...

Bagus kak tulisannya, nggak sia-sia baca daritadi :D

www.fikrimaulanaa.com

Post a Comment

Pages