image

exploded #4 MAHASISWA PENGECUT


Catatan kuliah MAHASISWA PENGECUT
-tulisan ini gue buat, daripada ngajakin dosen tawur, mending gue tulis :D sadis-
*Aku ini emang masih bocah, baru jadi mahasiswa semester 3 udah berani ngelawan dosen. Padahal harusnya jadi anak baik aja, manut sama semua yang dikasih dosen ke kita. Biar dapet nilai A. BULL!!!! Biarin gue masih bocah, biarin gue nentang pendapat orang entah itu kakak angkatan ataupun dosen. Toh gue tetep dapet A (suombuong bangett :p) biarin ah, yang penting gue bisa ngeluarin uneg-uneg gue. Sebut gue pengecut atau penakut karena gak berani ngomong langsung. Setidaknya gue masih punya rasa hormat sama dosen, masa’ gue tega mempermalukan beliau di hadapan umum? (hahahalasan)*

Well, hari ini, 190911, mata kuliah pertama adalah pendidikan kewarganegaraan. Ya, aku yakin bukan hanya aku saja yang sudah bosan mendengar nama “pendidikan kewarganegaraan” disebut. Ketika 2 kata itu kubaca, kudengar, atau kulihat, yang terlintas di otakku adalah ius soli, sanguinis, naturalisasi, warga negara, penduduk, dan lainnya.
Yekssss, bukannya aku meremehkan, tapi jujur, dari SD sampai sekarang, aku tidak terlalu menyukai segala sesuatu yang berhubungan dengan PKn (bukan warga negara yang baik mungkin :p). Hanya saat kuliah saja aku mulai menikmatinya, karena banyak hal yang dapat aku ambil dan aku tau. Entah itu positif, maupun negatif (yg negatif jelas gak aku ambil -_-“)
Entah kenapa tadi dosen ku yang biasanya kalem, agak menjadi menggebu-gebu tentang pentingnya mata kuliah ini bagi mahasiswa. Beliau berkata bahwa saat ini, mahasiswa tidak begitu butuh teori mengenai kewarganegaraan, harus lebih ke aplikasinya... dst.. hingga ujung-ujungnya selalu berkata “jadi, kalau ada yang ingin mendirikan negara sendiri, itu tidak baik.”
Tau gak artinya? Sepenangkapku dan beberapa temanku sih, maksud kata-kata di atas adalah kami gak boleh ikut organisasi macem-macem kayak NII, yang pengen ngubah indonesia jadi negara islam. Subhanalloh yah..
Agaknya beliau masih agak curiga atau bagaimana pada kami. Apa kami harus bikin spanduk bertuliskan “kami bukan NII” kemanapun kami pergi?
Selain itu, beliau juga melarang kami melakukan demo. Solusi yang beliau beri adalah : lebih baik menulis di koran sehingga bisa dibaca para pejabat dan masyarakat. tapi, masalahnya adalah, apakah artikel opini yang kami tulis bisa langsung dimuat? Gak kan? Butuh keahlian dan kesabaran agar tulisan kita bisa dimuat di koran ternama seperti kompas, republika, dsb.
So...
Bukan berarti aku pendukung demo, dikit-dikit langsung turun ke jalan, no! Hanya saja, terkadang sikap yang lebih radikal juga diperlukan. Kalau tidak dengan demo, maka Mesir masih berada di bawah pemerintahan dzolim. Kalau tidak dengan demo, Indonesia juga akan terus terkungkung dalam jeruji orde baru yang penuh dengan KKN.
But, demo itu ada aturannya, jangan cuman teriak-teriak gak jelas. Udah bikin macet jalanan, bikin pak polisi nambah kerjaan (biasanya ngasih tilang terus :p). Pernah kamu mikir, kalo kamu demo rame-rame, ganggu rakyat kecil yang mau cari duit? Katamu membela rakyat juga. Membela apanya? Kamu malah bikin mereka terhambat dalam mencari nafkah. Nah loh. Kasian kan? Kadang mereka sampai gak tau kalo kamu demo demi mereka. Setau mereka ya kalian itu anak muda yang sukanya bikin jalanan macet, pake bawa-bawa bendera kayak mau kampanye, sama teriak-teriak mengalahkan teriakan pedagang asongan di terminal.

See? Kebaikan juga harus dilakukan dengan cara yang baik pula. Aku jadi mikir, kalo ada mahasiswa pada demo, misalnya di gedung MPR, mereka undang para pedagang kecil, para petani, para TKI, jadi semua kompak. Itulah persatuan.. hahaha.. jadi kalo pas demo pada laper sama haus, tinggal beli ke para pedagang :D ini pasar apa mau demo yah?
Waduh, jadi ngelantur deh.
Intinya, gue masih keki.
Kata Pak Halili (salah satu dosen yg agak “radikal” di fakultas gw), kalau mahasiswa tidak mengungkap dan tidak membela kebenaran hanya karena takut pada nilai yang dipegang oleh dosen, tamatlah ia.
Dilema kan. IP itu penting meski bukan yang terpenting. Kalo dosen agak bikin jengkel, suka bawa2 masalah sensitif kayak agama, paling gue Cuma bisa diem n cemberut aja di depan beliau, jujur gue masih pengecut, takut kalo nilai gue jelek (dosen kan lebih subjektif daripada guru2 waktu SMA dulu :p) . Kejengkelan gue ya Cuma bisa lewat ini, tulisan!!! :D so what ??

2 comments:

Anonymous said...

bocah yg penakut dan pengecut. Bs bedakan antara penakut dengan pengecut? Seperti biasa, pasti nggak tau...lalalalal...apalagi bagaimana caranya menjadi pemberani walo harus melawan sistem...mengerti proses self confidence, self esteem lalu self respect? Seperti biasa, pasti blm tau...lalalalalal...(selama ini belajar apaan aja sich dan ama siapa...narsis mode: on) lalalaalal (lagi)

Rizky Oktaviani said...

ternyata ada kata "bocah" nya ... hiks
diiiiiih, emang sih baru tau dikit, kan lagi proses belajar
:p

selama ini belajar fotografi ama mas alvein, blm diajarin self confidence, self esteem, ama self respect. gimana sih yg ngajarin???

Post a Comment

Pages