image

Praktikum Kartografi dan Remote Sensing

judulnya udah serius gitu ya..  ckckck


Baiklah, kali ini postingan akan lebih  bersifat teknis mengenai Praktikum Kartografi dan Praktikum Remote Sensing (yang remote sensing ntar ya). Keduanya biasa diampu oleh para asisten dosen. Siapa mereka? Untuk kartografi, tim fantastic four ketambahan 2 personil. Biasanya Mas Simbah, Mas Whie, Tejo, dan aku ( cewek sendiri ), untuk semester ini kedatangan Chusnan dan Janu. Horay, ceweknya nambah dua #eh.

Untuk Remote Sensing, tahun kemarin diampu oleh Mbak Nina, Mbak Ami, dan Mas Aris, entah kalau tahun sekarang begimane.

so, apa yang harus kalian ( mahasiswa pendidikan geografi 2012 ) persiapkan?
1.     Mental
Oh yea, sudah jelas bahwa Kartografi dan Remote Sensing ini membutuhkan izzah (halah) atau kesungguhan. Siap-siap dapet tugas mingguan, yang kalo nggak segera dikerjakan bakalan numpuk dan tabrakan sama tugas2 kuliah yang lain. So, manajemen waktu men!

2.       Alat dan Bahan
Untuk kartografi, berikut peralatan wajib yang harus dimiliki. Nggak harus beli. Kalo bisa minjem, ngapain beli?
a.       Pensil 2B, penghapus, penggaris
Ini peralatan klasik. Usahakan penghapusnya yang manteb, mahalan dikit lah. Jangan pake penghapus unyu-unyu punya anak SD yang kalo buat hapus malah bikin cemong di kertas. Penggaris juga usahakan yang plastic tebal atau besi. Lebih bagus lagi kalau sisi penggarisnya menjorok ke dalam, supaya saat dipakai untuk lettering atau pemetaan dengan rapido, tinta rapido tidak menebal. Bahasa jawa ne “ndlemok”. Ribet? Emang iye, hahaha. Ingat “Jer Basuki Mawa Bea”.

b.      Rapido
Rapido ini seperti pulpen, tapi tintanya beda. Rapido digunakan untuk lettering atau penulisan nama-nama objek peta dan juga dalam menggambar peta itu sendiri. Agak mahal juga, paling murah sekitar 100 ribu-an atau kalau mau beli yang bekas, bisa kurang dari itu. Rapido yang wajib dimiliki tiap anak berukuran 0,3 mm. (liet di bagian tutup rapido, di situ ada tulisan ukuran rapidonya). Tapi, usahakan pula punya rapido berukuran 0,2 mm untuk lettering objek-objek hidrologi seperti danau, selat, dan sebagainya. Nggak harus tiap anak punya yg ukuran 0,2 mm.

Patungan aja biar murah. Gue tau, kita sesame mahasiswa punya ketebalan kantong yang relative sama.


Manfaatin channel kakak angkatan atau temen-temen di FT jurusan elektro atau teknik sipil, mereka biasanya pake rapido juga. Kalo kata seseorang “mbribik cah FT wae”. Hahaha, cerdas!! Dulu, aku juga Cuma pinjem sama kenalan, eh kenalan? Mahasiswa FT elektro yang udah mau lulus (kayaknya). Thanks Mas Wahid, jadi amal jariyah insya Alloh #fufufu.

Jangan lupa beli tinta juga, tinta hitam doang, harganya sekitar 30rb-an. Patungan tetep..

Merk rapido ini macem-macem, tapi biasanya pada pake Rotring dan beli eceran. Kalo beli satu paket, harganya bisa sampe setengah juta men! Iki kuliah kok duit terus Gusti???




c.      Sablon
Bukan sablon yang dipake buat bikin kaos lho. Sablon ini seperti cetakan huruf, angka, dan tanda baca.  Kayak punya nya anak TK ntu lho. Ini juga dipakai untuk lettering. Kalo rapidonya ukuran 0,3 mm maka sablon pun ukurannya harus sama. Pokoknya rapido dan sablon kayak Robi ama Rumanah deh (apaan!)

Urutan sablon (dari atas ukuran 0,2)


d.      Kertas Kalkir
Bilang aja sama mbak ato mas di toko alat tulis “mau beli kertas kalkir”. Semacam kertas minyak tapi bukan. Kertas ini kertas paling manja. Nggak boleh dilipet, nggak boleh kena air, apalagi kena kotoran cicak. Jadi, usahakan pula punya tabung untuk tempat gulungan kertas kalkir ini.

sedikit cerita, dulu waktu masih jadi praktikan, pas materinya peta layout Jawa Timur, sempet ganti kertas kalkir 3 kali. Dan itu artinya gambar peta mulai dari awal 3x juga. Subhanalloh bener.. gara-gara kena air hujan ama cicak yang pup sembarangan tuh. Hiks..
oiya, saat menggambar atau lettering di kertas kalkir, cari tempat yang datar. Ini kertas mudah sobek juga (manja banget). Kalo aku dulu, kertas kalkir dilapisi kertas karton. Ada juga temen2ku yang nggambarnya ditempelin di tembok. Spidermap!

Harga kertas ini permeter sekitar 7000-10.000an. beli per meter aja biar lebih murah.


e.      Kertas millimeter
Kertas kotak-kotak kecil. Biasanya pas SMP disuruh bawa ama guru matematika buat nggambar grafik tentang sistem koordinat. Ini juga mending belinya per meter.

f.        Busur
Jadi, busur ini digunakan untuk menghitung azimuth dan sejenisnya. Azimuth itu apa? Cari aja sendiri :p lebih enak kalo beli busur yang 360 derajat jadi nggak usah muter-muter pas ngitung derajat.

g.       Kalkulator scientific
Kebangetan sebenernya kalo mahasiswa geografi kagak punya kalkulator scientific. Kita bakalan sering melakukan penghitungan dan pengukuran men. Please, menabunglah. You know, aku beli kalkulator scientific di toko merah hanya seharga Rp 45.000,00. Biasanya kalkulator lain 100 ribu lebih. Merknya D-R (nggak terkenal, yang penting manfaatnya). Lengkap juga kok.

h.      Pewarna
Enak kan, kartografi tu kayak pas kita TK. Nggambar dan mewarnai. Cuma untuk bisa nggambar kita musti ngukur di lapangan dan ngitung2 dulu. #pfffft

Usahakan pake crayon aja. Kalo pake pensil kayu dijamin satu bungkus langsung abis dan bakalan lama. Apalagi pake spidol. Tapi, kalo mau sih, it’s fine. Pake cat air juga boleh asal pinter pake-nya. Kalo nggak pinter bisa-bisa peta yang dibuat kacau abis pewarnaan.

Kartografi ini sepertiganya adalah art (seni), jadi pewarnaan pun ikut dinilai. Jangan sampai pas kita mewarnai daerah dataran tinggi, pake warna pink. Itu nggak lucu men.

Kayaknya itu doang yang perlu disiapin. Oiya, sama laptop, netbook atau komputer di rumah buat materi pemetaan digital. Lebih bagus kalo udah pada hiperaktif, eh inisiatif buat nginstal sendiri software nya. Pake Arcview GIS 3.3 biasanya.

Pas praktikum kartografi ini, dibikin enjoy ajalah. Percuma kalo ngerjain tugas ampe begadang tapi nggak ngerti manfaatnya (curhat). Nggak usah cari muka sama asdos, kami bisa tau mana mahasiswa yang tulus dan cuma caper doang, hehehe. Dan kalo berani nyoba duplikasi tugas peta punya temen, fatal men. Kita sama-sama mahasiswa, tau lah trik-trik kecurangan yang bisa dilakukan. Bedanya, kami nggak melakukan, cukup analisis aja.

Well, selamat datang di semester genap.

Akan ada refreshing yaitu PLG (Praktikum Lapangan Geografi). Untuk praktikum kartografi juga ada pengukuran di lapangan untuk materi peta topografi. Biasanya di bukit Wanagama, Gunung kidul. Seru lho! Asik buat foto-foto juga #eh.

7 comments:

Armand Amin said...

Salam Geograf...

Kok ngga ada planimeter-nya???

Rizky Oktaviani said...

salam ^_^

nggak pakai.. soalnya kami masih belajar dasar2 pemetaan aja, karena basic kami pendidikan :)

Tobi Anak Baik^^ said...

WOW KERENNN #hehehehhe

Rizky Oktaviani said...

apanya yang keren nih?? hhehe

Tobi Anak Baik^^ said...

Yaa itu nya mbak butuh kesabaran ekstra yaa??? Saya sekarang juga lagi praktikum mbak... mbak udah lulus???

Rizky Oktaviani said...

iya, musti sabaaar bingit :)
belum, masih skripsi, Tobi kuliah di mana??

Tobi Anak Baik^^ said...

Tobi kuliah di UNY mbak heheheheheh

Post a Comment

Pages