image

JOMBLO MEEEN !



Wah, kayak gak ada tema lain aja nih selain lope lope gini. Apalagi akhir2 ini postingan di blog juga sejenis. 
Apesnya, banyak yang baca juga. Dan banyak yang nanya “who’s the guy?”

Biarin dah, terserah saya sebagai pemilik blog. Toh, tidak merugikan orang lain.
(salah siapa diposting di blog, Kik -_- | ya kan kirain gak ada yg baca | close enough)


Gapapa deh, habisnya cara terbaik kedua buat ngeluarin uneg-uneg itu ya menulis, setelah curhat sama Alloh tentunya.

Ada beberapa pertanyaan yang masih nyangkut di kepala terkait prinsipku yaitu “JOMBLO MEEEEN” hingga saatnya tiba alias HALAL (oposih)
Meski sebenarnya aku punya jawaban dari pertanyaan2 itu.
Tapi, tidak semua orang mampu untuk menerima jawabanku.

1.     1. Apa gak boleh kalo aku punya pemahaman dan prinsip bahwa aku gak mau pacaran?
Sebab jelas, di Islam gak boleh berkhalwat dan ada dalilnya pula (cari sendiri ye, gak boleh gaptek #ups). So, aku hanya ingin mentaati perintah Alloh dan Rosul. Dan aku pun tak membenci orang-orang yang pacaran, meski kadang sebagian dari mereka justru ngejekkin kami. Hehe.. padahal kita stay cool gini. Secara, anggota mazhab high quality of jomblo gitu lho :D hingga saatnya tiba alias HALAL (tetep).

Pernah sih ditanya oleh seorang temen :
“kamu ada perasaan pengen menjalin hubungan dengan orang yang kamu suka nggak? Pernah kepikiran pacaran?”
“jujur, pernah. Setan bener tuh setan yang bisikin pikiran kayak gitu” (kalimat terakhir sih, Cuma di dalem hati aja)

Namanya juga lagi kena VMJ (virus merah jorok, eh jambu). Pasti pengennya deket teyus, sms-an teyus, ketemu teyus, cemburu (eh, yang ini mah relatip), hmmm, sering galau, kepikiran teyus, de el el deh. Pasti rasanya kayak ababil gitu. Yang penting gak bikin status pesbuk atau nge-tweet yang alay2 deh. Akkuwh agy galau nich gara2 kamuuh #pfffff #blokir

Tapi tetep, “bebas” itu palsu ! selalu ada batasan. Kebebasan hakiki adalah saat kita bebas untuk bebas menaati peraturan-Nya atau batasan tersebut sebebas-bebasnya. (ribet amat lu kik)

2.     2.  Apa aneh, kalo aku punya prinsip gak pacaran tapi aku tetep bisa “suka” dengan laki-laki? (bukan cowok :p)
Karena sepengetahuanku cinta itu natural dan manusiawi (asyeek). Dan aku wanita normal, meeen. Namun, tetap ada batasnya meski godaan setan itu luar biasa. Meski kadang galau, tapi tetep usaha bahwa sebaik-baik galau adalah galau memikirkan dosa-dosa yang kian menumpuk ini. Jadi, harus semakin giat ibadah, sabar, dan puasanya dibanyakin.

3.      3. Apakah  gila, kalo aku suka dengan “dia” dan aku tau “dia” pun sama, tapi gak saling ngungkapin?
Karena takut kalo diungkapin justru pintu godaan itu akan semakin terbuka lebar. Kalo udah siap nananina sih, fine-fine mawon. Meski frekuensi ketemu sering, sms juga rata-rata kuantitasnya sama dengan teman yang lain, meski sekali lagi aku tau bahwa aku harus berhati-hati. Setan itu licik.
 Setan bener lu tan ! ah dasar lu setaaan ! kentutiiiiin

4.      4. Apa salah kalo aku mengharapkan jodoh yang tidak pernah pacaran juga?
Sebab, seperti janji Alloh bahwa wanita baik untuk laki-laki baik, dan sebaliknya. Baik bukan dalam artian aku sudah baik, apalagi sempurna sebagai sesosok wanita (cieh, sesosok) tapi dalam artian berusaha menjaga diri. Aku hanya ingin benar-benar mengungkapkan cinta dengan tulus di hadapan suamiku saja, kelak, dan bukan dengan laki-laki yang masih absurd apakah dia jodohku atau bukan. Dan aku juga berharap suamiku juga seperti itu.

Aku hanya ingin menjaga hati yang kelak hanya akan kuberikan kepada suamiku. Tidak untuk laki-laki lain. (ya ampun, gak percaya aku bisa nulis kata2 itu :3 aku udah gedhe yah ternyata)

Kalo kata Armada “aku hanya ingin setia…” (udah, Cuma hapal sebaris lirik itu doang)

Selain itu,  di Islam sendiri sudah diajarkan ta’aruf. Ta’aruf bukan pacaran Islami, please! (lagian nggak ada juga pacaran islami -_- adakah judi islami? Mabok islami? )
Meski aku belum punya cukup ilmu tentang kayak gitu, ta’aruf segala macemlah,  soalnya belum ada yang ngajakin (loh !). Bukan bukan, maksudnya entar aja gitu kalo dah kelar kuliah. Meski sering dapet sms buat dateng kajian pra nikah. Tapi, aku merasa masih belum cukup umur (19 tahun meeen :p).

5.      5. Apakah sadis, membiarkan seseorang yang suka denganku tapi aku cuek?
Ini nih yang paling “pecah” di antara semua pertanyaan yg ada. Maaf sekali lagi bagi orang2 yang mungkin ada perhatian khusus sama saya (ge er banget lu kik, iyuuuh). Aku tetep bakal nganggep kalian seperti temen yang lain. Namun, kalo becanda udah agak kelewatan, maap-maap kalo aku langsung jutek. Hehe.. sering sih. Tapi, sampai saat ini Alhamdulillah semua itu masih aku anggap “guyonan”. kecuali yang terjadi pada beberapa hari yang lalu saat kuliah >.< hampir nangis gara-gara dibecandain yang agak kelewatan. Soalnya di depan temen2 sekelas+dosen sih. Huhuhuhu.. :sigh:

intinya adalah, aku hanya ingin mentaati perintah Alloh dan Rosul : ) sisi lainnya, aku nggak pengen mengkhianati jodohku kelak dengan pacaran. Ini prinsip loh ya, yang nggak setuju sih pasti banyak. Hehe.. yang penting saling menghargai dan saling menasehati aja : )

 “don’t wait for a prince charming cz he’s too lazy to go out from his castle for you. Just wait for a brave knight who fight bravely for you

Jadi, lagunya taylor swift “you’ll be the prince and I’ll be the princess” itu gimana?
Hahaha, namanya juga lagu :3



3 comments:

Fitri Resya said...

aq comment deh ya..,,
kayaknya aq salah satu orang yang pernah nanya "who's the guy?" y..,,, *nyengir.,

aq suka kata2 yang “don’t wait for a prince charming cz he’s too lazy to go out from his castle for you. Just wait for a brave knight who fight bravely for you“, ki.,,

Rizky Oktaviani said...

hahaha.. alhamdulillah kamu sadar sya :")
wkwkwk,

iya kan, jangan nunggu pangeran tapi ksatria (weseeehh)

Fitri Resya said...
This comment has been removed by the author.

Post a Comment

Pages