image

(another) Point of View 'bout Jogja


Ceritanya, mumpung malem minggu ada yang ngapelin, jadi berkelanalah kami berdua menyusuri keramaian kota Jogja. Iya, ramai, malem minggu kan macet ye? Duh, Jogja ku kenapa engkau jadi begini..

Destinasi pertama, biasa, Alkid a.k.a Alun-Alun Kidul. Di sana sih Cuma duduk-duduk ngobrol doang maem es goreng ama siomay. Ditambah banyak pemandangan yang bikin ngiri. Oh, bukan pemandangan orang pacaran , tapi anak-anak kecil pada lari-lari happy banget sambil maenan lampu terbang (apasih namanya aku nggak tau). Masa kecil kurang bahagia bu? (dulu kan maenannya kapal-kapalan yg bunyi “tok otok tok otok” gitu).  

Di tengah-tengah obrolan, aku melihat sesosok ‘wanita’ memakai baju ala gadis desa ( jarik dan baju khas Jawa yang sering dipake simbok-simbok plus caping). Tapi, ada yang aneh, di bagian –maaf- dada ‘wanita’ itu kok dipasangi lampu yang mirip banget ama mainan anak-anak kecil tadi ya? Lamat-lamat kuperhatikan sosok itu, dan Allohu Robbi,  whoaaaah ! ternyata itu BCL ! BenCong Lestari men ! aku nggak bisa berkutik, Cuma bisa diem, sambil ngasih isyarat ke temenku bahwa ada BCL, tapi dia nggak paham. Sampai pada akhirnya BCL mendatangi kami berdua sambil bernyanyi dan menari (die kire seksi apa ! ). Aku yang saat itu hanya bisa mematung, mau ambil receh di dompet aja rasanya kaku banget. Hingga temenkulah yang memberi uang gopek pada BCL. Untung terima. Kalo kagak, BCL pasti protes, dan aku keburu pingsan #lebay.

Beberapa menit sebelum kemunculan sosok BCL, temenku bilang “kok di sini nggak ada banci ya”. Sontak, aku bilang “hush, janganlah, ngeri tauk”. Di situ tuh, feelingku udah nggak enak. Kami berdua adalah tipikal orang yang biasanya kalo ngomongin sesuatu, bakalan terjadi beneran. Wusss, ngeri. Serius iki. Dan salah satu buktinya adalah BCL muncul beneran.

Setelah nonton topeng monyet yang lucu, sambil hunting beberapa foto ( mau motret monyetnya pake teknik Panning, tapi kayaknya kurang berhasil deh -.-  gara-gara mas alvein nih!! ), kami muterin Alkid. Lah, ketemu BCL lagi !!!! Ya Alloh, in the name of apakah ‘kebetulan’ seperti ini bisa terjadi. Kita menjauhi arah kemunculan BCL, sambil melanjutkan jalan-jalan. Sejenak kemudian, kami memutuskan untuk ke Malioboro karena pengen ketemu ama hantu nol kilometer ( poci, kunti, dkk). Pas ambil motor.. you know lah, BCL yang sama, muncul lagi di hadapan kami. Entah, apa dibalik pertemuan ini ( ciyeeh ). Setelah BCL agak menjauh, kami Cuma bisa ngakak setengah melas, nasib kok ketemu BCL mulu. 

Selain BCL, di Alkid nih ada satu hal yang udah lama banget pengen aku omongin, yaitu tempat sampah. Temenku jajan siomay aja bingung mau buang sampah dimana. Karena kita berjiwa geografi  (halah!) nggak tega dong ikut-ikutan buang sampah sembarangan kayak beberapa orang yang lain. Akhirnya dibawa deh tuh sampah ampe pulang. Entah karena kami nggak liet tempat sampahnya atau beneran tempat sampah di situ langka, yang jelas, area Alkid cukup menyisakan perih. Selain liet orang-orang pacaran (jomblo akut nih!), sampah-sampah bertebaran men. Hati jomblo mana yang tak sakit melihat semua ini? Huh.  

Contoh nyata adalah gambar ini nih :



Ini Cuma di slah satu spot yang deket beringin. Spot-spot yang lain buanyak banget men sampahnya.

Di kawasan Malioboro sendiri pun, sampah tak lantas hilang. Duh, kenapa sih tiap pergi ke suatu tempat aku musti sok perhatian ama sampah. Kasian dia, dibuang sembarangan. Hiks..
 ini salah satu foto yang aku ambil di hari yang berbeda beberapa waktu yang lalu pas hunting foto Bulb ama teh Ratih: 





Hem.. sebenernya ini postingan geje ya, anak jogja asli kok “heboh” ama Alkid dan Malioboro. Klise men! Hehe. Yang bikin nggak biasa itu, sudut pandangnya doang kok. Dibalik keramaiannya, kedua “hotspot” tadi tak lepas dari masalah sampah. Bisa kok, kita mengusulkan adanya penambahan jumlah tempat sampah di kawasan Alkid. Malioboro sendiri, jarak antar tempat sampah tak begitu jauh, hampir 10 meter sekali ada tempat sampah. Tapi, entah manusia macam apa yang tega membuang si sampah sembarangan.. ampuni kami Ya Alloh.  

6 comments:

Fitri Resya said...

jadi mbak @kikitachi apa hubungannya jomblo sma sampah ya? nggak ada korelasinya deh.. :3
haha...

Rizky Oktaviani said...

wkwkwk.. ada sya,

jomblo itu kalo nggak berkualitas bisa jadi "sampah"
#maksa

Anonymous said...

Mereka yg buang sampah sembarangan itu jenis manusia kasta rendah. Hem..tp jg pengen nanya: energimu (kalian berdua) mengundang banci kali ye. Mungkin lain waktu bs nobrol ttg hukum alam yg berada dlm tubuh manusia (gravitasi langit, magnetis bumi, sentrifugal dan sentripetal etc heheeh)

Rizky Oktaviani said...

sedih mas lietnya, lebih sedih daripada dapet komen "GANTI!!!!!!"

bagi ilmu sini mas tentang kayak gituan, heran deh, kemana2 pasti liet banci kalo pergi berdua. ngomongin sesuatu, sering kejadian beneran, terlalu peka ama perasaan&pikiran org lain -__-"

Anonymous said...

Tidak ada peristiwa kebetulan. Segala sesuatu yang menghampiri kita merupakan sebuah pesan. Selain, tentu saja, kita sendiri yg mengundang kejadian2 tertentu. Tantangannya adalah kesadaran. Menjalani kehidupan dengan menggenggam kesadaran ini. Bila berhasil, akan menuntun dlm proses penemuan VISI kelahiranmu.

Rizky Oktaviani said...

iya mas, Sadar Lebih Baik, hehehe.
cuma kadang kesadaran nya belum penuh..

Post a Comment

Pages