image

Manusia-manusia IPK



                                                              kaos gila ! 

Kebiasaan nih, tiap abis UAS pasti posting. (padahal udah masuk semester baru). Karena entah kenapa, UAS itu banyak sekali ibrah yang bisa diambil. Selalu ada hal-hal yang bikin greget semisal : nilai nggak muncul-muncul, IPK yang kayak gelombang laut (pasang surut), dosen pengawas yang ribut ( ganggu banget ), dan pastinya soal-soal UAS yang bikin istighfar setiap kali dikerjain ( insyaf mulu dong ). 

Cuma, sejak jadi mahasiswa, ada satu hal yang ganggu banget. Yang bikin para mahasiswa rela hidup-hidupan ( bukan mati-matian ) belajar ampe begadang, stock kopi sebulan habis buat seminggu gara-gara begadang terus. Mereka juga rela semaleman bikin contekan ( daripada bikin contekan kenapa nggak belajar sekalian ya ). Dan juga rela mengeluarkan kocek berapapun buat potokopi materi ujian atau catetan kuliah temen, meskipun ujung-ujungnya nggak dipelajari keseluruhan ( eyaaa, kesindir deh ). Bahkan dibela-belain “door to door” ke kost temen-temen buat hunting catetan ( yang ini gue banget ).

Satu hal itu  tentu saja IPK.

Nah, berhubung semester udah makin banyak, biasanya IPK makin turun ( kata beberapa kakak angkatan yg turun IPKnya, yang naik ya bilang naik). Mungkin karena semangat belajar juga menurun, atau sudah muak kuliah?  Hehehe.

Aku nggak munafik, kita emang berusaha biar dapet IPK tinggi. Hanya saja, terkadang kita ambisius. Pengen dapet IPK tertinggi. Kepo-in IPK temen-temen lain, dibanding-bandingkan dengan IPK nya sendiri. Hemmm, mengerikan. Adakah kita lupa tujuan kita kuliah?

Emang tujuan kita buat kuliah apa sih?

Cari ilmu.. 

Biar pinter…

Ibadah ( eh ini mah niat, bukan tujuan )

Bingung hayoh, udah semester banyak aja ditanyain tujuan buat kuliah masih bingung
Kemaren sempet tanya temen-temen “apa tujuan kamu kuliah?”
Jawabannya ternyata.. gitu deh. Contoh : 

1.      Dapet IPK tinggi
2.       Pengen nambah ilmu (klise banget ya, hehe)
3.       Pengen cari pengalaman
4.       Cari ijazah S1 ( ini tujuan paling ekstrim -_- )
5.       Cari suami ( berhubung yg aku tanya cewek, jadi jawab gitu, jawaban paling serem, sumpeeeh)


Tujuan masing-masing emang beda… maka, kelak hasil dari kuliah pun beda-beda. Pengen dapet ijazah? Yaudah dapet aja. Tapi, entah gimana kemanfaatan ilmu yang selama ini dipelajari. 

Yang bikin sebel itu saat IPK terlalu di-dewa-kan. Tapi, proses mendapat IPK itu terlalu dikesampingkan. Oke, kita boleh seneng punya IPK cumlaude saat ini, tapi pernah nggak kepikiran, IPK segitu bisa kasih manfaat apa ya selain bikin orang tua seneng? Saat dapet nilai A, apakah sudah cukup sampai di situ?  

This is so complicated.. karena semua pikiran itu muter-muter, melayang-layang di kepala. Kayak laron ngerubungin lampu. Nggak enak banget diliet !! crowded.

Miris saat dulu waktu SMA, dengerin para orang tua bilang “ ngapain sekolah sampai sarjana? Toh lulus juga nganggur” dan nggak sedikit para sarjana itu IPKnya tinggi. nggak mau dong jadi kayak mereka. Manusia-manusia IPK..    

Terus mau jadi apa??  

Ask yourself..


4 comments:

Zii Mujiku Hibiniu said...

jedot-jedot tembok..

Kesindir nyampe titik nadir..:D

Rizky Oktaviani said...

sabar yaa mbak ji, ini posingan emang buat nyindir :D
lebih tepatnya "menampar" diri sendiri yg belum bisa merubah sistem.. baru bisa ngeyel2 dikit, hehe..

Fitri Resya said...

jleb moment dah...

Rizky Oktaviani said...

ciyee, yg udah nge-blog lagi. :D

Post a Comment

Pages