image

Nilai, Nilai, dan Nilai !



Masih nyambung dengan postingan sebelumnya, dimana aku berasa didzalimi karena pernah dapet nilai jelek atas tugas kuliah yang pernah ku buat dengan payah ( payah, maka-nya nilai jelek *pft ). Meski begitu, aku nggak pengen jikalau kelak jadi guru atau dosen, terus semena-mena ngasih nilai ke siswa atau mahasiswa. Jangan Ya Alloh...

Jadi keinget pas praktik mengajar di sekolah kemaren. Layaknya guru yang lain, aku sering ngasih tugas ke murid-muridku yang kece. Tapi, aku coba supaya agak beda. Tugas dikirim lewat fb/email [ alesannya sih paperless, selain males juga bawa tumpukan tugas ke rumah, wehehehekkk *dikejar murid].

Terus, tugas lebih bersifat analitik. Teori cukup disampaikan di kelas. Gampang sih. Mereka juga seneng. Apalagi yang tugasnya dapet nilai bagus [3 orang yang beruntung], selalu aku kasih coklat 2 bungkus. Guru mana yang bisa sekeren gitu hah?
*dikeplak guru

Selain itu, ulangan harian yang biasanya pilihan ganda semua, sengaja aku banyakin essay. Biar kemungkinan terjadinya percontekan kecil dan mereka bisa lebih ‘mikir’. Sebab, soalnya pun analisis semua. Huahahaha, tau rasa kalian !


Dalam hal penilaian, aku termasuk tipikal orang yang nggak bisa objektif. Nggak objektifnya bukan karena pilih kasih ke beberapa murid. Tapi, aku nggak bisa nggak menghargai kerja keras mereka *tsaaah

Mau ulangan apa tugas, tetep aku kasih nilai plus tersendiri. Emang sih, ada kriteria penilaian, dan aku pun patuh dan taat dengan kriteria itu. Cuma, nilainya aku pol-in. apalagi tugas. Murid-murid pada melongo semua saat tau nilai mereka. Rata-rata di atas 80 semua. Apalagi, cara menyampaikan nilai, nggak seperti guru-guru lain. Kalo yang lain, nilai dipajang di depan kelas atau di depan papan pengumuman, tapi aku kasih taunya satu persatu lewat email dan fb mereka. Meski agak kurang efektif dan efisien, tapi aku pengen BEDA. Aku kasih comment juga saat ngumumin nilai ke masing-masing anak. Seperti :

“analisismu bagus, tapi nanti font-nya jangan pake Webdings ya, nggak kebaca woy!!!” *blokir FB

Oke, yang di atas becanda

“analisismu udah bagus, kritis, lain kali dibanyakin yaa. Semangat : )”

Ini salah satu comment yang aku kasih buat Theo, Karin, dan Lugas( nama disamarkan jadi nama asli ). Mereka salah tiga murid pinter di kelas ku
*ember mana ember

Back to the topic..
Ketika nilai itu dipajang, dan semua murid bisa liet nilai temen yang lain… yang terjadi adalah kecemburuan nilai.

“ kasian, dia dapet nilai jelek, hihihi ‘’

“yaaaah, nilai aku pas-pasan. Nggak apa-apa. Yang penting punya dia lebih jelek, padahal kemaren aku nyontek dia. Hahaha. ‘’

*lempar golok

Terus, yang dapet nilai paling rendah


‘’…..”


Melipir..

Nangis di pojokan (T_T)/ |nilai|

Itu namanya pembunuhan karakter. Inget, pendidikan itu untuk MENGUATKAN bukan MENGHANCURKAN.

Dulu, sempet ‘diomelin’ sama beberapa temen asprak ( asisten praktikum ) gara-gara nilai yang aku kasih berlebihan menurut mereka. Di kelas ku, hampir semua mahasiswa nilainya lebih dari 80. Padahal aku udah manut ama kriteria penilaian lho. Cuma aku maksimal-in aja nilainya. Dan ternyata itu membuat kecemburuan mahasiswa lain.

‘’ mas, kelompoknya mbak kiki nilainya pada bagus-bagus kok aku enggak? Padahal
kerjaan ku lebih bagus dari mereka ‘’ 

Elu cemburu apa songong sih dek -_-

Aku kan Cuma menghargai tugas yang mereka buat. Kartografi, pemetaan manual yang ngeluarin budget nggak sedikit. Susah. Butuh niat full. Butuh kopi 2 gelas [buat begadang]. Belum kalo petanya kena air ujan, kena pup cicak. Musti ngulang lagi dari awal. Kasian kan??? Aku pernah ngalamin itu soalnya *grrrrr

Apalagi aku juga sempet dibilang alay gara-gara tiap peta yang ku nilai, selalu aku kasih note “ semangat yaa ^_^”
*colok pake rapido

Tak apalah, seenggaknya mereka nggak langsung down saat ngerjain tugas yang selalu ada di tiap pertemuan. Meskipun sambil ngomel-ngomel dalam hati.

Gitu…

So, samdei, kalo loe jadi guru atau dosen, inget, selalu PERKUAT murid atau mahasiswa mu. Kalau ada yang dapet nilai kurang, bimbinglah dengan sepenuh hati. Karena kemampuan tiap anak itu beda. Sabar ya, jadi guru emang nggak gampang, hiks
*di-puk puk pake silabus                                                             

Kalo dosen enak nggak?? Loe bisa liet sendiri dosen lu kayak gimana -_-                    

5 comments:

Anonymous said...

Kl dosennya gw, bukan hanya enak tp juga bikin jatuh cinta

Rizky Oktaviani said...

-___-
emang ada ya?

Anonymous said...

hahahahahah...kelinci, makanya sekali-kali ikut di kelas gw di FIB dan...rasakan sensasinya huahahaah

Anonymous said...

Tapi, gw menghormati cara dirimu memberi penilaian. Caramu memberikan soal. Itu sesuatu hal yg mulia. Sepertinya, dirimu bs menjadi seseorang yg berbeda dr kebanyakan. Walo...masih jauuuuuuh :-P

Rizky Oktaviani said...

hahahhaha... songooooooooong bangeeeeeet

Post a Comment

Pages