image

About something to wear..


“Hidayah hanya akan datang bagi yang mencarinya, bukan menunggunya…”

cantik yaaa... jilbabnya.. 

“Ngapain kamu pake jilbab? Nutupin rambut gitu. Kan rambutmu bagus”
“ idiiih, pake jilbab, jangan-jangan kamu botak ya? Atau banyak kutunya ya? Hiiiih.. “
“ kamu nggak kepanasan pake jilbab? Aku aja udah gerah gini”

itu semua komentar-komentar dari teman-temanku di SD saat aku mulai mencoba konsisten mengenakan jilbab saat duduk di kelas 5. Dulu, kalau ada yang pakai jilbab, dikira kepalanya botak (aku juga nggak ngerti darimana mereka dapet pemikiran kayak gitu  -_- kenapa cewek musti botak? Nonsense). Tapi, namanya masih anak SD, aku masih lemah dikatain sama temen-temen. Walhasil, pakai jilbab ya masih model bongkar pasang.

Orang tuaku tak pernah memaksa untuk memakai jilbab. Aku hanya pernah diberitau oleh ibu bahwa, jilbab itu hukumnya wajib bagi perempuan yang sudah baligh. Aku, yang waktu itu belum baligh ( masih SD sob ), tertegun. Wajib? Pakai jilbab hukumnya wajib? Kirain pake jilbab itu kalo Cuma mau TPA, kalo berangkat pas ke sekolah tiap Kamis yang diwajibkan pakai busana muslim, dan kalau pas  Sholat Id -_-“


Ternyata, KEWAJIBAN berhijab ini belum banyak diketahui oleh orang Islam sendiri. Lha kok bisa? Banyak yang mengira berhijab adalah budaya Arab. Memang, di Arab ada tradisi memakai kain seperti hijab. Namun, yang membuat beda adalah, hijabnya muslimah untuk menutup aurat dan diperintahkan langsung oleh Alloh, bukan sekedar budaya ( apalagi biar keliatan fashionable #eh )

Perintah Alloh
Ah, masa' sih Alloh nyuruh kita pakai jilbab?
Buka lagi yuk Al-Qur'annya.. cek Surat Al-Ahzab : 59 dan An-Nur : 30-31

Menutup Aurat
Ya kita pasti udah taulah aurat wanita adalah seluruh tubuh kecuali muka dan telapak tangan. That’s why, hijab is important. Tapi, kok hijab jaman sekarang sama aja ya. Mau pake hijab atau kagak, aurat tetep keliatan. Pake hijab tapi pakaian ketat malah jadi trend. Ya kita doakan supaya mereka bisa berhijab secara kaffah, jangan dicaci mulu. Nasihati dengan halus #ciyeeeh. Mungkin, mereka belum tau mengenai hadits yang satu ini :

“Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat: [1] Suatu kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi untuk memukul manusia dan [2] para wanita yang berpakaian tapi telanjang, berlenggak-lenggok, kepala mereka seperti punuk unta yang miring. Wanita seperti itu tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya, walaupun baunya tercium selama perjalanan sekian dan sekian.” (HR. Muslim no. 2128)

Para wanita yang berpakaian tapi telanjang, you know what I mean, right? Pake baju sih iya, tapi press body, tipis lagi, trus jilbabnya ada kayak “punuk unta di belakang” alias gulungan rambut yg sengaja ditonjolkan. Wow, bikin cowok-cowok kesenengen tuh. Emang rela bagi-bagi? :p Di sini kita bisa memaknai “menutup” dengan “membungkus”. Hijab berfungsi untuk menutup, bukan membungkus aurat. Di hadits dijelaskan, gak bisa masuk surge, nyium baunya aja kagak bisa.. na’udzubillah.

Sedikit cerita,

Aku punya kenalan dan Alhamdulillah masih akrab sampai sekarang. Saat aku sering berkunjung ke kosnya, dia cerita bahwa dia pengen pakai hijab (selain cerita bahwa dia diganggu makhluk halus -_- emangnya gue tukang tolak setan ye). Tapi ragu. 

“ kenapa kamu ragu?  Kamu pasti ngrasa nggak cantik ya kalo pake jilbab? Hehehe “

“ iya Kik, huhuhu, aku masih pengen fashionable, gimana dong? “  

“ jangan mikirin cantik apa enggak, yang penting niatnya karena Alloh dulu #sokbijak”

Aaaaannnddd..

Alhamdulillah sekarang dia udah berhijab \(^_^)/

Karena sekali lagi, alasan “ gue nunggu hidayah dateng, baru berjilbab” itu basi banget. Alloh kalo kasih hidayah itu pilih-pilih lho. Mana yang beneran pengen dapet hidayah dan berusaha nyari serta mana yang Cuma nunggu doang, itu beda. Bukan berarti yang udah nulis ini pake jilbabnya udah bener, belum tentu. Cuma pengen saling ngingetin aja, karena saling menasihati itu tanda cinta : )   

Sebenernya, godaan pakai jilbab itu buanyaaak banget, iye gue ngerti karena gue juga pernah ngerasain. Mulai dari panas ( neraka lebih panas e, piye jal ), ribet dan bikin nggak gesit ( polwan di Perancis dan US aja pada pakai jilbab lho yang muslim, nggak gesit darimana coba?). Tapi, kalo udah Alloh yang nyuruh... nggak mungkin dong Alloh mempersulit umat-Nya. Justru dengan hijab kita akan lebih terjaga ( asal pake jilbabnya nggak alay aja )

Emang sih, pakai hijab butuh proses. Nggak yang tiba-tiba mak pethungul (eh) pakai jilbab lebar trus pake cadar, yang penting sesuai ketentuan di Al-Qur’an aja dulu. Proses memang perlu, tapi jangan memperlama proses itu.   

Yuk, luruskan niat pakai jilbab karena Alloh semata. Karena kita bukan anak SD lagi yang di-iming-imingi buat pakai jilbab sambil dibilang “kalau pake jilbab kamu tambah cantik lho”. Pakai jilbab bukan bertujuan supaya makin cantik, cukup karena Alloh yang nyuruh, that’s enough.

Ayo, kenakan hijabmu sekarang juga mumpung masih dikasih umur :”)
“Maut tak menunggu tobatmu”

5 comments:

Devananda Kz said...

Wooww...
Enggak gitu juga kali... Siapa bilang jilbab itu wajib? Malahan kalo pake jilbab itu malah keliatan aneh, janggal dan gerah.



Terutama bagi COWOK :D
Nice post, Ki!

Anonymous said...

Coba bahas lebih komprehensif, bocah! Dlm Quran, apakah yg wajib itu Hijab atau jilbab? Sederhana tetapi penting. Hijab wajib hukumnya sedangkan jilbab merupakan bahasa utk menyebut jenis penutup hijab. Sejajar dengan bentuk dan model lainnya. Masuknya ranah Fiqih. Akan menarik bila menyampaikan bbrp pandangan dr mazhab2 yg mayoritas dlm dunia Islam sehingga lbh ok. Walo tulisanmu bersifat opini tp tetep membutuhkan obyektifitas di awal agar tdk masuk ke propaganda. Baru di tengah, opini personal (tetap dgn hujjah yg ok)masuk dgn memberikan pemikiran2 cerdasmu. Demikian jg dengan tafsir aurat. lapisan2 dan/atau tingkatan aurat bs dibahas. Semisal aurat dengan mahram yg sejenis dan beda jenis, mahram saat sholat tentu beda dengan dlm keseharian. Juga mahram dengan suami yg berbeda dgn mahram keluarga ayah dan saudara leaki sekalipun. Pembahasan ini jarang disampaikan. Pembahasan hijab selalu berhenti pada hukum wajib dengan dalil2nya. Dan selalu perempuan yg jadi obyek.

Rizky Oktaviani said...

Devan : hahaha... ya iyelah, cowok pakai sarung aja dah :D

mas alvein : nah, ini nih komennya tumben agak halus. iye mas, mau tak masukin mazhab2 gitu takutnya udah pada "anti" duluan. kalo buat artikel beneran insya alloh aku cantum-in. eheheh..

Habibah tusya'adah said...

trim's atas motivasi'y. saya jd tambah memantapkan diri untuk berusaha berhijab sesuai syar'i. :-)

Rizky Oktaviani said...

alhamdulillah.. semangat mbak lillah mbak :)

Post a Comment

Pages