image

Tips menjawab 3 pertanyaan paling nggak asik pas lebaran

( mau pesen stiker JOSH? beli kaosnya? ato gabung dengan geng JOSH kami? tinggal comment aja sob :3 )


Sorry, promosi duluan...


Ini  postingan lama [juga] yang seharusnya diupload ba’da lebaran.
Yaudah sih, sok sibuk gitu, piye meneh


Lebaran adalah hal yang membuat sedih. Sad moment. Bukan karena jatah angpao gue mengalami penurunanisasi. Bukan juga karena gue lebaran di tempat KKN. Tapi, lebaran mengindikasikan bahwa Ramadhan udah selesai. Untuk tahun ini sih. Tapi siapa yang bisa njamin tahun depan bisa ngerasain Ramadhan lagi coba? Syediiiiihhh ( sedihnya pake ‘y’ )

Selain itu, kalo pas Silaturrahmi ke rumah sodara dan ziarah ke tempat guru-guru  ( Kata Ustadz Salim, yang bener tuh ziarah, kalo silaturrahmi tuh jika ada hubungan darah atau karena pernikahan *catettt*) pasti akan muncul 3 pertanyaan paling nggak asik.

Skripsi nyampe mana?
Kapan lulus?
Udah punya calon?

Simple questions but mak jleb-jleb very much.

Dulu sih enak, jaman masih SMA atau mahasiswa baru, mahasiswa menengah juga masih mending.

Kemaren ranking berapa?
Menang lomba apa aja?
IPK berapa?                     

Jadi, gue bakal kasih tips bagaimana cara menjawab  3 pertanyaan paling nggak asik tadi.


1.     Skripsi nyampe mana?
Boleh kok, kalo misal mau jawab “sampai observasi”. Karena pada hakikatnya, kita adalah manusia (?) Rasa ingin tau kita tinggi. Kita akan sering mengamati hal-hal di sekitar kita, bahasa lainnya adalah KEPO. Nah, ketika kita sudah punya judul skripsi (baik yang sudah diajukan atau belom *eh), maka mau tidak mau, males atau males banget, kita bakal cari-cari segala sesuatu yang berhubungan dengan itu. so, itu namanya udah observasi.  Mihihihi *Tengil

2.     Kapan lulus?
“Semua akan indah pada waktunya”
adalah jawaban yang tepat !
kalo diomelin “cepetan lulus, biar cepet cari kerja”
loe bisa bilang sambil senyum ala pepsodent:
 “pak, bu, om, tante, pakdhe, budhe, mbah pawiro, yu painem, lulus cepet tidak menjamin kesuksesan. Lulus di waktu yang tepat, dengan perencanaan matang, akan lebih sukses :) Insya Alloh”

gitu…

Jangan lupa sambil dimakan kuenya :3

3.     Udah punya calon?
ini nih, pertanyaan maha galau. Mending sih, “ udah punya calon?”, daripada “ udah punya pacar? “ atau langsung ditembak dengan perkataan “kamu jomblo ya?”

jawab aja :
“saya lagi LDR-an sama jodoh saya di masa depan. Kita nge-date lewat do’a”

jangan pernah jawab : “udah punya gebetan”
itu adalah jawaban yang menandakan elu cemen, centil, dan bernasib malang.

Kok bisa?

Cemen, karena elu nggak berani ngelamar tuh orang ( buat cowok nih)
Centil, karena terkesan lu kayak cewek murahan mau-mau aja digebet terus digantungin, kan bikin sakit ati (kenapa gue jadi curhat *ouch)
Bernasib malang, karena ketika Cuma bisa nggebet, ngelamar belum siap, pacaran takut dosa, berarti lu jomblo ngenes, bukan jomblo superkeren kayak gue kyahahahaha

So… Santai aja sob, nggak perlu pura-pura malu terus nyungsep di kolong meja kalo ditanya kayak gitu. Cukup sruput minuman, trus bilang seperti yang gue tulis tadi.

Ingatlah, semakin bertambah usia kita, semakin banyak pula pertanyaan kepo dari sodara, tetangga, dan pastinya orang tua.

Tak perlu takut kisanak !

Ikuti prinsipmu, gunakan tutur kata lembut dan sopan, meski yang kau utarakan agak tengil dan sedikit ngawurisasi. It’s alright…

Salam JOSH : )  
*JOmblo Sampai Halal


2 comments:

Devananda Kz said...

Terasa janggal Ki, kalo ziarah. Lebih enak pake kata "dolan" haha..
Cuman jawab pertanyaan "udah punya pacar belom?" kok ribet amat? jawab aja belom.. Simpel kan? :))

Rizky Oktaviani said...

kalo jawab "belom'' berarti next time punya dong. nggak maulah.
prinsip aye kan kagak pacaran sob.
so.... gitu deh

Post a Comment

Pages