image

Camping- camping Men !


" Reach for my hand cause it's held out for you, my shoulders are small but you can cry on them too. Everything changes but one thing is true.. understand, we'll always be more than FRIENDS"
-Lemonade Mouth ( with a little changes )-


   
Akhirnya, kutorehkan juga kenangan kita dalam baris-baris kata.. mungkin tak tertperubahaata, tapi setidaknya cukup untuk mengingatkanku bahwa kita pernah bersama pada waktu itu, di sana….


Well, kali ini akan kutuliskan sepenggal kisah yang kelak akan jadi memori terindah, yang kelak mungkin akan membuat kita menangis, yang kelak akan menimbulkan “sakit” karena terlalu rindu dengan semua kebersamaan selama ini..
Sumpeeeh, gue pengen nangis TT___TT

Alkisah, tanggal 3-4 November 2012 yang lalu, kelas ku alias Geografi Reguler 2010 (bangga banget nyebutnya :D) nge-camp gitu. Biar kayak Jebraw, sebut aja kita kemaren Camping-camping meeen. Tempatnya di pantai Pok Tunggal. Kalo Fibo sih nyebutnya Pok Indah karena emang pantainya indah :3 #alibi

Kita sih janjian sekitar jam 1 berangkat dari kampus, tapi ya maklum ya, ini kan acara santai, jadi berangkatnya juga santai. Sambil nunggu temen-temen yang belum kumpul di kampus, kita liet lomba band di taman pancasila. Berhubung Dita, Thomas, dan Huda juga ikut lomba, jadi kita nonton mereka dulu deh alias BAND Sambal Pedas (sambel apa sambal ya :o).

Setelah itu, sekitar jam 2 kita berangkat. Sebelumnya pada ribet gitu. Dodi yang tiba-tiba ijin gak bisa dateng untuk sementara karena temennya melahirkan (eh, pada ngira dodinya  yg melahirkan -_- jahat banget, termasuk aku ), terus si Fibo yang tidak kunjung menjemput Wimbi  karena mereka berdua boncengan (kayaknya pup dulu ini anak), dan lain-lainnya. Tapi, akhirnya kita capcus deh setelah pembagian barang bawaan. Kasian si Rizke’ ama Nurul, bawaannya banyak banget. Aku sih Cuma kebagian bawa gitar tanpa tas. Dan itu berhasil membuat tangan saya kram  karena harus menahan gitar dari serangan angin sepanjang perjalanan hingga ke rumahnya Hanafi di Tepus #eh.


Sebelum ke Pok Tunggal, kita ke rumah Hanafi dulu, tepatnya di Tepus. Di sana ngapain? Di sana maem siang dengan menu yang Oishii banget (matur nuwun Hanafi sakaluwarga :) ). Ada seekor kucing di rumah Hanafi yang dianiaya sama Tyas. Emang sih itu kucing meang meong terus (ya masa’ embak embek) dan deketin aku dan tyas terus, ditambah tyas katanya alergi gitu sama kucing. Walhasil tuh kucing sering banget kena ciuman dari kakinya tyas. Apalagi setelah tau bahwa kucing itu punya phobia ama sandal, tyas makin menggila -_- sumpah, tuh kucing melaaas banget.

Sambil makan, kita juga nyanyi-nyanyi. Rizke’ mendadak dikerubungi cewek-cewek gitu, apalagi Nurul #eh. Awalnya sih aku minta diajarin maen gitar, lama-lama menyerah dan mending nyanyi-nyanyi gak jelas aja deh. Ditambah ada Resya dan Mbak Dyb yg suaranya bagus, jadi lengkap sudah acara nyanyi pada waktu itu :D

Tau-tau udah magrib (lho, cepet banget), setelah sholat berjama’ah… eh, tunggu dulu. Pas sholat berjamaah si Fibo berulah lagi. Kan dia jadi makmum masbuk gitu, pas masuk mesjid hapenya bunyi. Bunyinya tu kayak suara nyamuk dan kenceng banget volumenya. Pas udah masuk masjid, eh keluar lagi buat mati-in hape. Konyol banget, haha. Nah, setelah sholat berjama’ah, baru deh kita otw ke pantai. Kali ini aku gak bawa gitar, cukup dome aja yang enteng. thanks, elo emang pinter Kik :D

Ternyata jalanan sangat sunyi, berasa jalan milik berdua, eh maksudnya berasa milik kami semua. Awalnya sih jalanan mulus, habis itu si Kikik cerita kalo dia searching di blog dan menemukan tulisan bahwa pantai pok tunggal itu 1 km dari jalan raya. Nah, di situ feeling udah gak enak. Tuh, bener kan, gak lama kemudian kita belok dan memasuki jalan yang off road. Gak ngeri-ngeri banget sih, tapi cukup bikin mata melek gak ngantuk. Ditambah di depan motor kita adalah Ani dan Tinah yang naek motornya agak ngawur. Becanda mulu nih padahal jalanan mengharuskan kita untuk serius -_-

Enden, sampai di parkiran, terus kita mendirikan dome bersama-sama. Terus ada acara kumpul-kumpul malam sambil ditemani api unggun. Kumpul-kumpul malam itu masih tergambar di ingatanku yang biasanya pelupa ini. Sebab, di acara itu, hemmmmmm… susah nih mau nulis apa. Intinya, malam itu kita saling sharing hal-hal apa saja yang bikin kita ngganjel di ati. Misal nih, aku ada “ganjelan” sama ganang, dishare-kan biar sama-sama ayem. Alhamdulillah cukup ngefek juga waktu itu. (maaf pak kabid, nama anda terpampang di blog saya :D). terus ada lagi beberapa pertanyaan yang bikin ngehek, seperti “criteria calon suami mbak kiki kayak gimana?”, trus “ada hubungan apa antara kamu dengan…..”. dua pertanyaan itu masih gue inget.

Dasar kalian konco kenthel ! ( meniru gaya Dodi ). Setiap orang menerima pertanyaan serupa. Ya menohok, makjleb, atau apapun namanya. Menurutku sih, acara itu baik, meski kadang tak semua hal bisa kita share-kan terkait privasi kita. But, that’s a family for. Meski pada saat dan setelah acara itu ada trouble-trouble, tetep aja, acara itu berkesan men.

Tak terasa waktu semakin cepat berlalu. Acara sharing-sharing sudah berakhir. Temen-temen udah pada masuk dome, para cowok-cowok tidur di luar dome beralaskan mantol, dan apa saja yang bisa dijadikan alas. Tapi, aku , pitty, ana, Thomas, rizke’ dan Nurul, Resya (resya ikutan nggak ya?) malah nyanyi-nyanyi nggak jelas. Mengenang lagu-lagu jaman SMP mulai dari lagunya Wayang (dongeng sebelum tidur), Laluna, Peter Pan, Air, OST lagu-lagu Anime/ kartun semacam Maruko-chan, Shinchan, dan lainnya. Hingga jam menunjukkan pukul 2 pagi. Akhirnya aku menyerah dan segera terlelap di dalam dome bersama Upik dan Dita ( dome kami Cuma dihuni 3 orang :D ).

Keesokan paginya, kita sholat subuh. Wuiiih, kamar mandi penuh. Cowok-cowok pada minta sabun cuci muka sama Fita ( nggak penting banget ) tapi ini lucu karena baru sekali ini aku liet secara langsung mereka mengusapkan cairan itu ke wajah mereka. Duh, kemayune cah. Habis itu kami sarapan dengan mie super asin bikinan …… ( sensor ) terus hunting foto deh. Nggak afdhol kalo pergi ke suatu tempat tapi nggak poto-poto. Bukan Cuma foto narsis kok. Di sana sempet mempraktekkan sedikit teknik fotografi kayak dof sempit, makro, aperture, dll. Horeee. Lumayan, foto-fotonya nggak Cuma alay-alay doang. Ditambah, aku, Tina, Ani, dan Fita cari "pong-pong" (eemm, aku nggak tau bahasa indonesianya apa). Setelah dapet banyak, kita tandingin satu persatu pong-pong yang didapat ( sumpeeehh, maenan anak SD banget itu mah ). Selain itu, kita juga bantuin sepasang bapak ibu yang lagi nyari rumput laut. Asyikkkk, berasa masuk tipi ikutan "jika aku menjadi... episode pencari rumput laut" #oposih

Perjalanan pulang… hmmm, kita sarapan dulu di rumah Hanafi (lagi) tentunya dengan menu yang nyummmiiii. Lapar itu berkah men. Ingat itu. Lapar bikin makanan yang nggak enak jadi enak, yang enak jadi enyaaaak bangeettt. Then, kita pulang menuju rumah. Tapi aku mampir ke hima dulu balikin beberapa alat. Perjalanan pulang aku isi dengan tidur di jalan -_- sehingga sering shock gara-gara pas melek, udah ada truk gedhe di samping kanan dan jurang di samping kiri.

dua hari itu… indah, seindah pantai Pok Tunggal sampe2 Fibo nyebutnya Pok Indah :v

semoga kita bisa bersama-sama seperti itu lagi kawan….


Habis nge-jam semaleman, beginilah Thomas tertidur dalam keadaan mengenaskan



ini nih, aku, Dita dan Upik lagi sarapan mie. Sepiring bertiga. Eh, ada Mbak Ami juga yg pake jilbab coklat


Kata guru biologiku waktu SMA, ini termasuk jenis Molusca #haisyahh


Muji mau-maunya gue jadiin model lu ! gelap tauk :D


Ini pong-pong hasil berburu di pantai 


sepasang bapak ibu yang tekun bekerja mencari rumput laut :)

Tina kebelet p*p di tengah rumput laut (-_-)a

6 comments:

Fitri Resya said...

point yg pengen gue sampaikan:
* suara q bagus ki? kamu nyidir ya?? :'(
* nek aq pertanyaan yang menohok pas mlm itu yang pertanyaannya dr Tyas.. #suerr isih kelingan banget aq...
* aq nyuruh Sapta masakin mie.. #alhasil gue udah pernah dimasakin mie sama Pak Korwil..haha...
* kalimat yang "Ternyata jalanan sangat sunyi, berasa jalan milik berdua" rada pie ngono... haha... :p

Rizky Oktaviani said...

point yg pengen gue komen :
* iya, suaramu bagus.. opo aku salah krungu mbiyen kae? hahaha

* tyas bilang apa? aku lupa e :3

* hahaha, hebat, berani2nya anda menyuruh pak korwil imahagi. anda sungguh khrismatik :p

* rada piye sya? nek aku kan jujur yo :v wong wis tak ralat, milik kita semua kok..

Fitri Resya said...

point yang pengen gue komen dari komen elo:
* ciyus?
* tyas tanya : "knapa aq galak bla bla bla?" sma "spa yg lgi bla bla bla?" #ngehek bgt tuh prtanyaan..
* ya gue kn tukang suruh dan tukang rayu handal #koyo ngene bangga? haduh..
* pie ya?? ahh.. ora pie2 sih... :p

Rizky Oktaviani said...

gw komen lagi deh :
* ciyus lah, gw kan jujur (jarene nek lair bulan oktober ki jujur :p)

* pertanyaan kedua apa sih?? aku lali tenanan -_-
* tukang PHP dikalahin sama tukang gombal :v
* no comment ah :3

Ana Indriyani said...

jenengku mung kesebut sekali,,, kalah pamor..
tulisan siapa lagi yang akan terpampang untuk mengenang pok tunggal?
hahaha
but all, i like this...
beda banget gaya ceritanya sama aku ya mbak? memperkaya tulisan...

Rizky Oktaviani said...

kekekeke...
postingan yang ini artis nya si Fibo e An.
The Legend of Typo

di postinganku terbaru ada namamu lagi e #eh
ijin publikasi namamu ya, biar terkenal :D
tulisanku kalo serius malah amburadul banget, jadi mending kayak dulu pas SD aja, bikin karangan :D

Post a Comment

Pages